Antara Siaran Radio, Ngebrik, dan Internet

Saya kira teknologi jaman abad 20 yang sepertinya masih akan sangat survive dalam beberapa tahun ke depan adalah radio, maksudnya bukan semata-mata radio yang menggunakan frekwensi FM, namun lebih ke stasiun radio yang ada penyiar, ada musik, ada tangga lagu, ada interaksi dengan pendengar baik lewat telp / sms / sosial media, sedangkan media transmisinya mungkin akan berkembang sesuai kemajuan zaman.

Seperti halnya televisi, radio itu laksana jam analog di musim digital, mau bagaimanapun selalu ada pendengar setianya, bagi saya pribadi keberadaan radio tak disa digantikan oleh tivi, karena tivi itu menyita perhatian mata, sehingga mata harus memandang layar TV jika ingin memahami konten acara, lain halnya dengan radio, radio itu seperti media hiburan dikala kita harus multi tasking.

Orang tetap bisa menyimak kata-kata penyiarnya dan musik dikala sedang menyetir mobil, menyetrika pakaian, bersih-bersih selokan, dan lain-lain, terkadang pendengar pun juga selektif tentang radio yang didengarnya, jika sudah cocok antara gaya penyiarannya, kontennya (berita / liputan), kualitas audionya, pendengar juga akan stay tune pada stasiun radio tersebut, bahkan nggak heran kalau ada pendengar yang mendengarkan radio karena penyiarnya enak didengar, kalo cuma demi musik mah pendengar bisa nyalain ipod atau mp3.

Hobi saya mendengarkan radio datang ketika saya masih SMP, saat itu saya sedang tergila-gila ngebrik FM (saya tidak tahu istilah bakunya), ngebrik itu semacam komunikasi 1 arah yang saling bersahutan, sehingga seakan-akan komunikasi menjadi dua arah, kalau dalam bahasa ponsel ya semacam Push to Talk, namun dulu saya agak sedikit nakal, jadi ketika mojok (sebutan menggunakan frekuensi yang tidak umum, misal 85 MHz hanya untuk percakapan bedua) dengan teman ngebrik yang lain kita sama-sama push always, alias sama-sama transmit, sementara teman saya menggunakan frekuensi yang sedikit berbeda misal 84,5 MHz, alhasil kita bisa ngobrol layaknya telepon tanpa perlu pencet-pencet switch.

Kenapa menggunakan frekuensi itu (76 – 88 MHz)? karena frekuensi ini tidak bisa didengar menggunakan receiver radio konvensional, jadi obrolannya ya hanya yang ngebrik aja yang dengar, selain itu menggunakan frekuensi bawah dipercaya tidak akan mengganggu TV, untuk itu amat penting saat mencoba transmit lihat pula TV, biar nanti tidak disalah2kan tanpa sebab sama tetangga, ini juga penting buat yang belum begitu tahu tentang orang ngebrik, jangan asal nuduh orang ngebrik yang mengganggu TV anda, karena bisa jadi yang ngebrik nanti akan menantang untuk ngetes apakah pemancarnya benar-benar menganggu TVnya loh, karena orang ngebrik pun juga tidak asal.

Dari seringnya ngebrik inilah saya jadi terbiasa dengerin radio FM resmi jika sedang suntuk atau sepi nggak ada temen ngebrik, bisa mendengarkan karakter-karakter siaran radio-radio, utamanya yang ada di frekuansi agak bawah 88 – 95 MHz, selain itu di frekuensi 88 MHz ke bawah pun saya bisa nguping obrolan orang ngebrik yang kadang lucu bersahut-sahutan, saat itu rasanya kamar saya selalu ada teman ngobrol, meski jarak sebenarnya puluhan kilometer dari rumah saya.

Jadi kesimpulannya, bahwa sebenarnya ada kok orang yang mendengarkan radio bukan hanya demi musiknya, namun juga benar-benar ingin menikmati konten siarannya, seperti siaran berita, atau siaran radio anak muda, yang isinya penyiar-penyiar yang memang ditakdirkan untuk cerewet yang kadang melontarkan percakapan2 lucu, mendengarkan radio hampir 90 persen mendengarkan siaran langsung, sangat jarang sekali ada siaran radio tunda, jadi nuansanya seakan-akan kita ada teman saat sendirian, misal lagi naik kendaraan sendirian, sendirian di kost, dll pendengar jadi tidak merasa sendirian, dan diantara penikmat siaran radio model begini salah satunya adalah saya.

Dan jikalau nantinya semua radio berpindah ke media transmisi digital (internet) toh itu bukan masalah, siapa tahu nantinya frekuensi FM yang legal 88 – 108 MHz dilimpahkan ke briker-briker itu, lagipula bandwidth internet seakan tanpa batas, dan daya pancarnya pun tidak lagi lokal.

Written by triunt

Nama lengkap saya Tri Untoro, passionate in E-Commerce @ IDpasar Network, pecinta wisata, travel writer teori, dan aktif sebagai admin travelbuck.net (Bahasa Indonesia), serta sedang dalam proses merintis berdagang secara daring di IDbuku.com, IDbatik.com, & IDhijab.com Keep in Touch : Facebook | Twitter | LinkedIn

6 Comments

dHaNy

Bener mas, radio memang media hiburan yg tak lekang oleh jaman..
Selama saya di solo ini, saya suka dengerin beberapa stasiun radio di Solo khususnya SAS FM yg menemani setiap perjalanan saya klo keluar kota..
Ajib deh klo ada radio..

arjun

Radio, walau sekarang banyak yg sdh tidak mengudara (krn finansial) tapi sy tetap ndengarkan radio, krn ada yg beda deh di radio…………….

Zippy

Waduw, klo sekarang saya udah jarang dengerin radio mas :D
Kalo dulu jamannya SMP sih boleh, hampir tiap hari pantengin radio.
Udah gak ada waktu sih, dari pagi – malem jam 7 kerja. Selebihnya dipake istirahat.
Nonton TV aja jarang :D

Sani kimunk

Kalo ngomongin radio ga ada habisnya nostalgia bnyk orang..dimulai saat smp praktek elektronika bikin radio transistor senangnya bukan main lalu dilanjutkan bikin pemancar 80m band sampai sekarang radio jadi hobi yg ga bisa ditingglkan..setiap hr radio dikamar hrs hidup bahkan saking hobi sama radio sy jadi mengoleksi radio2 antik, dari radio transistor sampai radio tabung dan ga terasa koleksi radio sy dah ada kurang lebih 200bh ada merk Tjawang,Ralin,national,grundig,philips dll.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>