Berburu Ta’jil Berburu Buber (Gratisan)

To the Point aja, saya bulan puasa ini harus hemaaaat banget, agak mengganggu sih tapi untunglah bulan Ramadhan cukup membantu saya dalam berhemat, apa kuncinya? TA’JIL, yah bulan Ramadhan merupakan surganya makanan gratis, pertama kali melakuin raguu banget, sempet sih kepikir apakah Ta’jil gratis hanya berlaku buat mereka yang kurang mampu sebagaimana zakat, namun sepertinya untuk gratisan bagian ini tidak, setelah gugling guling-guling ternyata ta’jil gratis khususnya disiapkan untuk para musafir yang berpuasa, nah umumnya ya buat semua yang berpuasa, jadi maap-maap aja kalau akhirnya saya ketagihan berburu ta’jil hehe.

Ta’jil gratis langganan saya adalah di Masjid Baiturrahman (YARSIS), pernah lho saya 4 hari berturut-turut nebeng gratisan disini, bahkan pertama kali saya datang pukul 4 sore karena takut kehabisan tapi eh malah sepi kagak ada orang, bahkan nggak ada tanda-tanda ada ta’jil gratis, baru deh jam 5 sore beberapa orang masjid datang untuk menyiapkan makanan dan minuman buka, makanannya juga lumayan lho, Ayam goreng crispy, sayuran, acar, kadang ada telor rebus, dan segelas teh hangat, tuh kan mak nyuuus… , setelah antri mendapat jatah makan dan minum yang berburu ta’jil bisa langsung masuk ke lantai 1 masjid buat dengerin kultum menjelang buka dari pak Ustadz, ustadznya sih itu-itu saja terus, hebatnya dia bagaikan alarm jadi tahu kapan waktu yang tepat berhenti khotbah untuk adzan maghrib, nggak kebablasan kayak pengkhotbah kebanyakan yang lanjuuut aja dah tahu tiba waktu adzan hehe.

Tak lengkap berburu gratisan kalau tidak memanfaatkan undangan buber gratis ya kan?, ikutan jadi audiens prospek MLM di hotel pun saya jalanin demi dapet buka gratis, Bela-belain ketemu muka sebagai orang paling newbie di komunitas publisher di Solo OMG kalian bikin saya minder setengah tingtong, Buber bareng temen-temen seperjuangan di kantor pun sukses bikin saya super duper kenyang, ditambah makan besar peresmian kantor baru tempat saya kerja juga wogh perut overload, bahkan sangking hematnya saya hanya keluar 50rebu sepekan including bensin buat motor, laundry dan makan sahur.

Written by triunt

Nama lengkap saya Tri Untoro, passionate in E-Commerce @ IDpasar Network, pecinta wisata, travel writer teori, dan aktif sebagai admin travelbuck.net (Bahasa Indonesia), serta sedang dalam proses merintis berdagang secara daring di IDbuku.com, IDbatik.com, & IDhijab.com Keep in Touch : Facebook | Twitter | LinkedIn

27 Comments

Godeny

kalau sedang di perjalanan, takjil di jalan2/ masjid memang solusinya :)
mungkin bisa dibilang rejekinya para musafir :D

sunflo

yun, aq dah lama balik ke indo, 1 tahun yang lalu.. hehehe n dah punya bebi 8 bln neh… :) pakabar?

Haji Taufiq

Wah Gratisann emang asik tuh, tapi akan lebih mulia kita dalam posisi yang memberi ta’jil. Tangan diatas lebih mulia daripada tangan dibawah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>