Idul Adha, Full Kambinggggg

sate qurban
Malam Idul Adha Tahun ini tak seperti malam Idul Adha biasanya, saya sama sekali tidak ke masjid, tidak banyak bertakbir, dan tidak banyak yang terkenang dalam malam takbiran saat itu, hanya sms-smsku malam itu, paginya juga tidak bayak yang spesial, pagi ini hujan sehingga tidak akan ada shalat Ied di Lapangan, Shalat Ied yang paling saya sukai, saat qurban saya juga tidak berangkat ke masjid seperti biasanya, tidak lagi merem terenyuh saat melihat sapi-sapi disembelih, memotong daging hingga kecil-kecil, hingga menyuruh anak-anak mencuci isi lambung kambing ke sungai seperti dulu, saya hanya menonton tivi dan terus menontonnya, jam 9 pagi sudah ada satu kiriman daging, dari masjid tempat pengajian ibuku, meski saat ini ibuku sedang berada di Bandung tapi Alhamulillah masih dapet dagingnya, karena itu daging pertama saat sudah tak sabar ingin segera makan, hingga jam 11 akhirnya Kambing itu selesai dimasak (tau deh itu namanya diapain), ada beberapa hal yang membuat saya menjadi begitu tidak bersemangat pagi ini, selain seperti tidak ada yang baru di kampung kami, aku juga bener-bener lagi males ngapa2in, yang pasti nanti sore aku akan bikin sate, sate dengan bumbu alakadarnya, dengan tusuk yang panjangnya sampe 50an centimeter, dengan potongan daging yang gedhe pisan, dengan tungku pemanggang yang ketinggian dari arang api hingga gak pula cepet mateng, dengan kipas tutup panci yang gedhe abis, sampe pegel tangan ini kipas kipas terus, hingga akhirnya 22 tusuk sate kambing dan 5 tusuk sate sapi siap dimakan.sampai penuh isi perut oleh daging, padahal makan nasi aja belum lho.

Written by Arsip

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>