Jalan-Jalan Semarang Bareng #KongkowSMG

Sejak denger bakal ada kopdar di Semarang entah kenapa saya kok begitu sumringah, salah satu hal penting yang membuat saya langsung bilang oke adalah timingnya, yak Sabtu Sore – Minggu Pagi, ya hanya waktu semacam ini yang memungkinkan saya bisa ikutan sejak awal sampai akhir acara, Bareng Dimas saya cabut dari Solo naik bis ke Semarang, dijemput bak raja oleh Arie bersama Mas Novi dan Mas Karel Anderson.

Sampai di Venue (Wisma Pertamina, Semarang) jam 8, sepertinya saya sudah cukup telat, alhasil saya tak mendapatkan sticker SPAM deh, iya bener stiker spam berisi info akun twitter, padahal panitia itu tahu enggak sih ini sangat-sangat urgent bagi saya, kenapa saya kagak  kebagiaaaaaaan -__-” *gebukin Thia, Amar sama Arie*.

Masuk venue segera saya melangsungkan tradisi “gawan bayi” bernama check-in toilet, wogh dinginnya AC bis tadi sore bikin saya serba pingin ke toilet lho, pulang dari toilet duduk2 lagi, masih roaming dengan keadaan, sepertinya belum banyak yg saya kenal, menyapa mas Donny BU, dan akhirnya saya disapa Mariana, ini sohib yang 7 bulan lalu saya kenal bahkan saya tidak yakin dia blogger apa bukan, kenalannya juga kebetulan banget gara2 dijadikan satu dalam sebuah group workshop, sampai sekarang mantan se-group workshop ini masih kompak kontak2an lho.

Di venue ketemu Aneg, dia blogger Bengawan juga namun sedang “macul kawruh” di Semarang, dan wow ternyata saya tanpa disangka ketemu Neng Ratna, hmm dulu banget kami sering mention2an di twitter, sepertinya 3 tahun lalu yak?? hmm, jadi inget waktu itu saya masih sangaaat newbie make twitter “sekarang bukannya masih newbie yak” *dikepruk*.

Usai acara saya nginep tepat di atas venue ini, tempatnya keren banget, bisa lihat view ke downtown kota Semarang yang kelap-kelilipan, ketemu dan ngobrol sama Mas Jarwadi, Loewyi, Daru, Slamet, Bayu, sambil menunggu Mashendri, Nenden dan Iyem dateng, tapi karena kelamaan gak datang2 ya udah saya tinggal tidur deh, baru aja baru mulai merem, samar-samar bunyi Nenden kedenger, muka saya nongol sebentar, yah bener mereka sudah datang.

Foto Kanan : Daeng Oprek

Pagi harinya dimulai dengan sepotong roti tawar dan segelas teh, bersama sebagian yang nginep seperti Mas Jarwadi, Daeng Oprek, Dimas, Nenden, Iyem, Thia, Ghita kita ngobrol2 di loteng, mulai dari membahas logat hingga tiket pesawat kita bahas, sayang daeng oprekny gak kasih buku karyanya ke saya.

Akhirnya kita berangkat naik bis yang disediain Pemkot Semarang buat jalan-jalan, tujuan pertama adalah Taman KB, sebuah taman kota di belakang kantor Gubernur Jateng, saya biasa menyebutnya daerah Mentri Supeno, kita sarapan Tahu Gimbal disini, hah tapi sepertinya piring saya yg memesan tanpa udang ketuker deh, waktu mulai nyendok tak dinyana udang pada nongol di sendok, hmm….

Foto samping : Slamet

Tujuan selanjutnya adalah Klenteng Sam Poo Kong, saat masuk ke dalam, wow sudah banyak berubah, utamanya patung Laksamana Zheng Hee-nya, udah berganti dan sepertinya makin gedhe aja, dan sepertinya memang blogger itu terlahir untuk narsis, beh yang sebelumnya malu2 mendadak suka futu-futu –”.

Tujuan selanjutnya adalah kota Lama, hmmm, kawasan Stasiun dan Polder Tawang, dan Gereja Blendhuk yang berarsitektur jadul membuat nuansa romantis di siang yang gerimis itu, sayangnya di kawasan ini tak berlangsung lama cuma sekitar 20 menit dan akhirnya kami menuju tujuan terakhir yakni Kampung Batik Semarang, yang masih tetap di kawasan Johar Semarang, batik Semarang menurut saya adalah batik kontemporer, bahkan kemarin canting yang dipakai Rusa dan Kawan-kawan itu canting elektronik, yang tak perlu tempel-tempel canting di malam panas, cukup masukkan malam kering ke canting, malam bakal meleleh dengan sendirinya.

Selanjutnya kami menuju kawasan Jl. Pandanaran buat beli oleh-oleh, saya memilih tidak beli, sepertinya saya pernah kapok membeli oleh-oleh kuliner Khas Semarang di masa lalu, jadinya ya sejak awal memang nggak niat beli *tegaaa*. selesai pada hunting oleh-oleh, kita balik ke taman KB buat bubar jalan, seperti biasa dibagian penting ini pasti saya sibuk simpan kontak, dan kontak itu tentu aja twitter, makasih buat semua teman-teman dotsemarang, selamat Hari jadi yang ke-2, semoga panjang umur…

 

Credit to Dimas

 

 


Padahal saya didepannya pas :|

 

Written by triunt

Nama lengkap saya Tri Untoro, passionate in E-Commerce @ IDpasar Network, pecinta wisata, travel writer teori, dan aktif sebagai admin travelbuck.net (Bahasa Indonesia), serta sedang dalam proses merintis berdagang secara daring di IDbuku.com, IDbatik.com, & IDhijab.com Keep in Touch : Facebook | Twitter | LinkedIn

24 Comments

asmari

weihh… keren ceritanya

selamat2 bisa keetemu teman2 lagi yg lama gk ketemu :D

terimakasih yah udah datang

TU : Sip sip, kapan ada kopdar2 lagi di Semarang yak :)

DeO(Daeng Oprek)

wah asyik postingannya, hehehe. “sayang daeng oprekny gak kasih buku karyanya ke saya”, wah, ada kok aku tinggalkan bukuku di sana, sepertinya ketinggalan, kalau mau dibajak ayo silahkan, ngak ada larangan, tapi jgn bilan2 ke penerbitnya ya, hehehe, Maaf ya, cetaknya terbatas, sengaja supaya penasaran, insya Allah, akan ada revisinya yg lebih seru.

smoga acara yg lebih keren berlanjut dan kopdar lagi ya…mantep

jarwadi

menurut saya, tempat yang paling mengesankan di penginapan itu memang view di balcony itu, baik pada waktu pagi maupun malam :)

Zippy

Acaranya kayaknya seru banget ya mas :D
Btw, telat gak apa, daripada gak sama sekali :P
Soal stiker SPAM twitternya, buat sendiri aja mas, pake kertas yang diprint sendiri, wkwkwkwk… :lol:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>