Losing Grip and the Accident Happened!

Ini bukan bercerita tentang lagunya Avril, tapi ini pengalaman saya tepat 1 bulan yang lalu, sebuah kejadian langka yang mudah-mudahan tak pernah terulang, yang cukup membuat banyak perubahan pada diri saya.

Harinya sama hari sabtu, seperti biasa hari ini jam kerja saya hanya sampai pukul 1, biasanya kalau hari sabtu gini saya langsung meluncur pulang kampung di Wonogiri yang jaraknya sekitar 30 Km dari Solo, tapi kali ini saya pengen mampir ke sebuah rintisan perpustakaan yang dirintis oleh seorang teman dari Autism Care Indonesia Solo, buat mengirim buku, setelah makan siang saya berniat segera meluncur ke perpustakaan, tapi di tengah jalan ban belakang motor saya bocor, hmm baiklah saya jadi agak pesimis bisa datang ke perpustakaan sesuai target, karena saya masih punya agenda lain yakni beli sepatu lari, setelah menuntun motor agak jauh, akhirnya saya menemukan tambal ban itu, dan antrinya 3 motor, berkali-kali saya lihat jam tangan karena mendung mulai nampak, dan Oh ada ibu-ibu bawa sepeda gowes tua mampir ke tambal ban minta tolong rem sepedanya diperbaiki, ibu itu nampak buru-buru sekali, saya maklum dan mempersilahkan rem sepeda ibu itu diperbaiki duluan.

Tapi ternyata memperbaiki rem sepeda tua itu lama, sementara mendung mulai merayap di atas kota Solo, saya jadi agak panik, akhirnya saya tetap berusaha enjoy dengan baca-baca koran lama yang kebetulan tersedia di kursi tambal ban, dan benar saja keasikan baca koran membuat waktu jadi tak terasa, ban motor saya selesai ditambal, saya segera meluncul ke perpustakaan terlebih dahulu, kali ini saya ngebut (padahal saya jarang banget ngebut).

Melewati jalur bis ke arah terminal Tirtonadi Solo adalah jalur yang sangat lengang jadi saya bisa bawa motor saya dengan kecepatan agak kenceng, usai nyalip sebuah bis saya yang masih dengan kecepatan cukup kencang dibuat kaget oleh tongolan besar, Ya Allah saya terpental dan jatuh, sadar saya baru saja menyalip bis saya langsung merangkak menepi, beberapa warga sekitar meminggirkan motor saya, dan tepat di belakang saya bis yang tadi saya salip berhenti tepat waktu, ya saya melihat luka agak menganga di telapak tangan saya, tapi saya kira saya masih baik-baik saja, hingga salah satu satpam yang bekerja di sekitar situ bilang, “Wah itu harus dijahit mas, ke rumah sakit saja!” kata-kata itu seperti petir menyambar, “What’s Wrong with my Face?” pikirku dalam hati, berarti ada yang tidak beres dengan janggut saya yang selalu keluar darah menetes ini.

Motor yang Alhamdulillah utuh saya titipkan di rumah warga, sementara dengan becak saya diantar ke rumah sakit, membawa puluhan lapis tisu penuh darah dan 2 botol betadine juga ada di tangan kanan saya yang entah siapa tadi yang memberi, saat melewati perempatan ada 2 mbak-mbak berjalan kaki, melihat saya dia langsung menutup hidung *ada adegan saya endus2 badan ngecek apakah ada bau pada diri saya :D*, saya jadi merasa ngeri, tidak berani melihat cermin, sampai di IGD Rumah sakit saya langsung ditangan dengan gesit, dokter bilang “Ini harus dijahit” *sempet ada adegan saya melongo lama*, saya pasrah sambil terbaring dan merasakan luka di telapak tangan dibersihkan oleh suster, perih sekali, beruntung saya tadi sempat ganti pakaian pakai celana jeans jadi agak melindungi kaki, lutut saya hanya memar sedikit, ketika janggut di selesai dijahit dan menghasilkan peninggalan 6 jahitan saya baru bisa sms teman saya yang di perpustakaan jika saya nggak jadi ke perpustakaan.

Ketika ke apotek RS saya baru menelepon rumah, “saya bilang kalo motor saya mogok, adakah yang bisa jemput saya?” dan ternyata semua motor di rumah sedang dipakai, kenapa saya tidak bilang mengalami kecelakaan? karena waktu SMA saya punya pengalaman saat membonceng teman, motor yang kami kendarai terserempet mobil, kami jatuh tapi tidak luka apapun, jadi kami bisa langsung ke sekolah, saat kejadian itu kebetulan ada tetangga saya melihat, dia melapor ke Ibu saya, dan apa yang terjadi ibu saya panik dan memaksa bapak untuk mengecek ke sekolah, pas di kelas saya dipanggil guru BP dan dilihat kondisi fisik saya yang sehat wal afiat, ternyata bapak saya ke sekolah dan meminta guru BP saya ngecek kondisi saya, dalam hati kenapa nggak nelpon saja tadi :) , kepanikan seperti inilah yang saya takutkan.

Saya menelepon teman karib yg kebetulan tetangga kampung untuk menjemput saya, selama menunggu itu saya bisa main-main sendiri di taman rumah sakit, melihat ikan dan air mancur, ketika mulai bosan saya pindah ke ke kursi tunggu apotek nonton tivi, biasanya sabtu jam segini saya sudah menemani keponakan nonton Shaun the Sheep di B-Channel di rumah, tepat adzan maghrib teman yang menjemput tiba.

Sampai di rumah, melihat janggut saya yang tertutup kassa dan plester besar warna putih, ibu saya panik seperti melihat setan, “Wah anakmu terbang kok bu, dan cium bumi” celetuk saya, dan seperti dugaan, ibu saya ngomel panjang sekali :D , yang naik motor hati-hati lah, yang kenapa nggak bilang kalau jatuh lah, dan bla bla bla, but percayalah ibu saya adalah yang paling setia ngurusin saya sampai yang detail-detail selama recovery luka.

Apapun yang terjadi kecelakaan ini tetap membuat saya sangat bersyukur, ketika perjalanan naik becak, saya bersyukur bahwa gigi saya utuh, tulang saya tidak patah, dan wajah saya tidak luka kecuali janggut, bahkan kali ini saya merasa sangat ikhlas termasuk biaya-biaya apapun, toh semua ini tak sebanding dengan pelajaran yang didapat, kini saya jadi rajin membaca basmalah sebelum perjalanan, motor saya yang shockbreakernya sudah lama agak keras semua saya perbaiki, bahkan saya juga mengganti shock belakang motor, saya jadi beli helm baru karena helm yang lama kacanya baret-baret parah, kini saya sudah ingat faktor penyebab saya jatuh adalah, ternyata tangan kiri saya ketika itu sedang membuka kaca helm sehingga hanya tangan kanan yang handle motor membuat saya tidak sigap, ya saya mengalami losing grip ala Avril, shockbreaker depan yang cukup keras dan lupa berdoa, saya berharap tidak akan pernah mengalaminya lagi, Aamiin, ngebayangin sulit buka mulut buat makan karena plester tebal di bawah bibir, sulit mandi, sulit gosok gigi, gak bisa naik motor cukup membuat saya sangat lega sudah bisa hidup normal kembali.

Written by triunt

Nama lengkap saya Tri Untoro, passionate in E-Commerce @ IDpasar Network, pecinta wisata, travel writer teori, dan aktif sebagai admin travelbuck.net (Bahasa Indonesia), serta sedang dalam proses merintis berdagang secara daring di IDbuku.com, IDbatik.com, & IDhijab.com Keep in Touch : Facebook | Twitter | LinkedIn

9 Comments

airyz

Bismillah..
ojo sampe lali pokmen..

Answer : Yap pengennya nggak pernah lupa bacanya :)

Zippy

Tapi hebas ya mas, masih sempat2nya foto Sneakernya yang jebol :P
Btw, moga lekas sembuh ya mas.
Kita emang gak tau kapan datangnya celaka.
Kadang sudah waspada, eh tau2 ada yang nabrak entah dari mana datangnya.

Answer : Hahaha itu fotonya pas lagi bored nunggu jemputan di taman.
untung aja nggak jadi hujan.
Sip udah sembuh ini :D

Zizy

Wooo tapi benar lho kata ibu, harus hati-hati berkendara apalagi motor kan full contact body. Sabar sedikit lebih baik daripada celaka.
Jadi, sudah beli sneaker baru?

nengbiker

syukurlah masih diberi selamat..
ati2 yo di jalan. semoga engga keulang lagi.

uda sembuh sekarang?

TU : Udah sembuh alhamdulillah Neng Biker, apa khabar Malang sekarang??? :)

diana

Haduh, baru baca siah.. kebayang itu parah banget.. semoga ga trauma dan hati2 selalu yak! :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>