Mendadak Cerita Pak Letkol

Sumprit saya masih kurang hafal tentang urutan pangkat TNI meski teman kecil saya kini sudah berpangkat Serma, cerita ini masih fresh from the oven karena baru saja terjadi, siang tadi saya menemui seorang aktifis Wikipedia asal Solo, dia adalah salah satu punggawa di Wikipedia Indonesia, dan saya langsung menemuinya di Loji Gandrung / Rumah Dinas Walikota Solo, kami akan mempresentasikan ke pak Wali untuk mengupayakan acara Wikimania 2013 agar bisa dihelat di kota Solo, namun akhirnya terpaksa rencana itu batal karena pak Walikota Jokowi sedang berhalangan karena sakit.

Sepulangnya saya mampir bentar di sebuah warung Soto kaki lima di daerah sekitaran Singosaren, hanya ada 2 orang disitu, 1 orang pembeli, dan 1 orang penjual, awalnya saya cuek sambil mengambil setumpuk koran SOLOPOS yang tergeletak di salah satu meja, namun setelah Soto terhidang dan penjual kembali duduk disamping bapak pembeli itu dan saling antusias.

Kaki lima
Saya menyantap Soto, bapak itu sepertinya mulai melajutkan obrolannya yang tadi terpotong karena saya datang.
“Saya itu padahal sebelumnya sepanjang jadi suaminya tidak pernah lho mbok, marah-marahin dia, paling kalo kesel cuman saya diemin,” set dah, saya jadi nggak konsen baca koran lagi, kuping saya fokus ke prolog menarik itu.

“Dulu itu saya kan kenal wanita cantik di bis jurusan Masaran, Sragen waktu ngebis ke Solo, pertemuannya paling lama sejam, itu juga gara2 kita satu kursi, bis jaman semono kursinya masih atos, namanya Maryanti (nama asli disamarkan), nah aku langsung tresno sebetule tapi aku cuman tahu tempatnya di Masaran, tapi gak tahu tepatnya neng endi (dimana), nah pas aku cerita sama tetanggaku, seorang mbak (berarti waktu itu pak ini masih muda banget), aku curhat tentang Maryanti ke dia,”

Ups stop, aneh? jaman dulu udah jamannya curhat2an gini kah? ada sedikit yang aneh tiba-tiba diceritakan mbak itu mengaku kakaknya Maryanti, dan Pak ini mengirimi surat Maryanti lewat mbaknya itu, 3 kali surat dikirim tetapi tidak pernah dibalas (oh melas sekali pak, mungkin kalo anak jaman sekarang status fesbuknya langsung Complicated/rumit, saya jadi merenungi diri saya sendiri), yuk cerita lanjut…

“Akhire kita diketemuin sama Maryanti, dan ternyata orangnya beda, tapi saya tetep suka sama dia, dan Maryanti inilah yang menjadi istri saya sampai sekarang” (ehm jaman dulu seeking cewek susah, boro2 memandangi fotonya di fesbuk macam jaman sekarang, lihat mukanya aja ndak berani, sekali ada cewek nongol dihadapan sikaaat).

Lanjut lagi ke cerita pak’e itu, “Anehnya, Pas saya tugas di Pontianak, saya kebetulan ketemu dia, si Maryanti yang ketemu di bis, ternyata suaminya asal sana, dan anaknya sudah lima (0___0), saya sempat cerita kalau istri saya namanya juga Maryanti (#kode nih) tapi dia berasal dari Slogohimo Wonogiri”.

Oh begitu ceritanya, mendadak pak’e itu berubah bahasan (sialan pak’e main potong cerita aja), kali ini prolognya begini “Lha wong banyak kok yang salah sangka sama saya buk, seperti yang dari Pajang itu, dikirain pankat saya waktu pensiun cuman sersan, yang dari Mojolaban juga, mungkin karena penampilan saya yang sederhana ini”.

Dan ibu penjual Soto buka mulut, “Emang pangkat njenengan (kamu) waktu pensiun apa sih pak?”

“Letnan Kolonel,”

Sreep… saya menghentikan menyedot air es teh, hah Letkol… gilee… berarti bukan orang biasa pak’e ini, meski saya belum tahu pasti urutan2 pangkat tentara tapi saya tahu Letkol itu pangkat yang cukup tinggi, terlepas ceritanya hoax apa bukan. pikiran saya menerawang, Jl. Letkol Sutarto di Solo aja termasuk jalan Utama yg besar sudah cukup membuat saya mengerti kalau Letkol itu besar.

Dan sebagai penutup sebelum soto saya habis, ternyata pak’e ini menyiapkan sebuah Gong. “Saya itu jadi anggota DPRD sudah 7 tahun, lha iyo nho sejak 1997 trus rampung di 1999, eh waktu 1999 saya diangkat lagi jadi dewan”.

*Saya lemes.*

foto dari sini

Written by triunt

Nama lengkap saya Tri Untoro, passionate in E-Commerce @ IDpasar Network, pecinta wisata, travel writer teori, dan aktif sebagai admin travelbuck.net (Bahasa Indonesia), serta sedang dalam proses merintis berdagang secara daring di IDbuku.com, IDbatik.com, & IDhijab.com Keep in Touch : Facebook | Twitter | LinkedIn

23 Comments

adi

dasyat tu gong nya ahahaha..

TU : Buset dah cepet amir komengnya.
baru aja disubmit hehe

zee

Hmm saya jadi ingat dulu cita2 mo jadi polisi. Kalau jadi, tentu sudah jadi Mayor sekarang… *ngayalll :))

AriPerwiraCom

Ehm… mas.. mas.. sotone pun ajeng kukud ha ha ha #peace

Wah kalau perwira brati di bawah e letkol ya?? #mbribitminggir

Nice story mas, GONG e manteb tenan

ahsanfile

Sampe sekarang aku termasuk orang yang tidak hafal dan tidak mau menghafal perpangkatan di dunia polisi dan tni… :D

julie

bapak itu orangnya nrimo ya dan sederhana
lihat aja dikasih maryanti mana aja hayuuk
sip sip
pak letkol kereeen :D

Kaget

Ngga usah cerita pangkat2 deh, saya ngga familiar dengan beginian. Mending love story nya aja, ngga semulus karir yach?

antokoe

oalah jebule dudu wong baen-baen to, tapi nyoto di kaki lima ya…..ohh merakyat ceritanya…..

Zippy

Lho, kenapa lemes mas? Blum makan? Hahaha…
Saya lebih parah, anak tentara dan kakak2nya pada angkatan (TNI/POLRI) tapi juga gak tau soal perpangkatan.
Bodoh amir dah, hahaha… :lol:

mursid

wah aku sebenernya salut sama cerita sebelum gong nya, pas cerita letkol. eh tapi koq akhir2nya anggota dewan..tiba2 ilfil.. :D

yoyo

huahaha… nek di Gong Luemesss.. pangkatku kumendan sj yah…
inget kalo punya pangkat komandan pasukan Bodrex

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>