Mendadak Kena Ompol

illustrasi foto dari solopos.com Kehabisan ruang parkir, itulah yang agak mengganggu ketika saya hampir terlambat buat nonton final bola Sea Games kemarin di sebuah kantor Harian Umum lokal Solo, ditambah lagi niat nonton bareng juga sangat mendadak alhasil langsung bisa dipastikan kalau nanti pasti tidak akan mendapatkan posisi wenak ketika di lokasi.

Akhirnya saya bisa duduk di atas pagar beton yang tebal, saya tidak yakin tempat ini boleh diduduki, tapi setelah melihat sekeliling semua pagar memang telah diduduki, dan posisi pandang ke screen juga cukup lega dari arah posisi ini, dan saya pun segera terlarut dengan kemeriahan lokasi yang penuh sesak dan ramai oleh yel-yel Pasoepati.

Saya tidak ingin menceritakan jalannya pertandingan yang menguras tenaga dan cukup mengharukan itu, tapi saya malah ingin bercerita tentang sendal teman saya yang bernasib mengenaskan, hah? iya sendal, ceritanya demi mempernyaman posisi duduk ketika di atas pagar, saya dan teman saya menggunakan sendal jepit untuk duduk biar agak empuk, nah ketika hampir akhir babak pertama pertandingan, teman saya ini merubah posisi duduknya, celakanya sendal yang didudukinya jatuh ke depan, padahal tak jauh dari posisi sendal jatuh, ada banyak penonton yang duduk-duduk, teman saya mana berani ganggu mereka buat sekedar ambil sendal, alhasil itu sendal dicuekin aja dulu, kali aja bisa diambil di akhir acara.

Babak kedua pun dimulai, saya dan teman saya pun terbawa suasana begitu konsen menyaksikan pertandingan, sampai ada satu adegan super penting hampir saja terlewatkan, seorang bapak-bapak mungkin terlalu malas untuk membelah penonton untuk ke toilet dengan sangat pede buka resliting menghadap pagar dimana teman saya duduk, kebangetannya lagi saya dan teman saya ini tidak menyadari kehadirannya, sadar-sadar dia sudah setengah mancur pipisnya (sepertinya), selain karena gelap juga pagarnya tinggi, eits jangan dikira anu-nya kelihatan, mukanya aja hampir tak terlihat.

Sadar-sadar saya dan teman saya saling berpandangan, setelah bapak-bapak itu selesai dan pergi, saya tidak bisa menahan tawa hingga perut saya sakit, “wah kapan datangnya tuh bapak-bapak?” muka teman saya tampak mangkel, saya masih tergelak, dan benar saja, saat dia menyorotkan senter korek ke bawah, itu sendal nampak sukses basah kuyup.

Akhir cerita, kami terpaksa membeli kripik ketela, sebenernya yang dibutuhkan bukan kripiknya, tapi plastiknya, buat wadah sendal malang itu.

Written by triunt

Nama lengkap saya Tri Untoro, passionate in E-Commerce @ IDpasar Network, pecinta wisata, travel writer teori, dan aktif sebagai admin travelbuck.net (Bahasa Indonesia), serta sedang dalam proses merintis berdagang secara daring di IDbuku.com, IDbatik.com, & IDhijab.com Keep in Touch : Facebook | Twitter | LinkedIn

14 Comments

sianakingusan55

Saking gelapnya, sampai nggak ketahuan ulah itu bapak-bapak. Wah, kocak abis, ceritanya. Hahahaha..nice post dan salam ingus dari saya.

Jangan lupa berkunjung bang.

honeylizious

dilema juga ya? pengen nonton seru tapi jadi nggak seru karena pulangnya nggak pake sendal :D

salam kenal mas, makasih udah mampir ke blog saya

gadisjeruk

lho.. kamu nonton di SOLOPOS juga toh yoe??
aku yo nonton, tapi cuman sampe babak 1, babak 2 pindah tempat.
hohohoh :))

Zippy

Hhahaha…gak apa mas, ambil hikmahnya aja.
Jadi bisa ketawa terbahak2 kan?
Lumayan buat ngilangin kepenatan, wkwkkkw… :lol:
Syukur ya bukan kena pup :mrgreen:

Prapto Ari

Masya Allah mas… aku tak ketawa dulu ya wakakakakakaakkkkkkk…
bisa-bisanya sampe kejadian begitu, tu bapak demen kali ya buang hajat sembarangan ckikikikkk… btw “anune” sepiro mas??? #ehh wakakakakkkkk PEACE

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>