Mendadak Sang Maestro

Biar Jemabatan Merah..
Andainya patah.. akupun bersumpah..
Akan kunanti dia disini.
bertemu lagi…

Bukan… bukan gw jadi pahlawan… pernah denger berita kagak minggu kemaren? yup, Pak Gesang meninggal, beliau meninggal sebagai pahlawan meskipun tidak dimakamkan di Taman Makam Pahlawan.

4 tahun yang lalu gw tidak terlalu peduli, seniman apa itu Gesang, yang gw tahu dia nyiptain lagu bengawan Solo, itu aja… tapi ketertarikan gw pada beliau muncul di saat teteh gw yang pertama menikah.. tentu saja menikah dengan adat Jawa, di acara itulah gw sering denger lagu-lagu jawa yang liriknya bagi gw begitu bersahaja, lagu-lagu itu berjudul ‘Pamitan’ dan ‘Luntur’, jadi ceritanya gw suka lagu jawanya itu duluan, belakangan tuh lagu ketahuan lagunya Pak Gesang ternyata.

In Memoriam Mbah Gesang (foto dari SSC)

Di kesempatan lain gw juga menyukai lagu yang tak sekalipun gw tahu itu lagu miliknya Gesang judulnya ‘Jembatan Merah’, ah mungkin terlalu jadul lagu-lagu yang gw sebut di sini, but gw terlanjur suka sebelum gw menyadari itu lagu bikinan pak Gesang.

Saat gw sadar, gesanglah orang yang seharusnya gw datangi, sekedar untuk menjenguk. tapi siapakah gw? ada hubungan apa gw? Gesang bukan artis kan? alhasil gw urungkan niat, gw coba untuk cari-cari kesempatan, kalo murid-murid Santo Yosef bisa sering kesana kenapa gw tidak.

Saat kopdar WWW bengawan, gw mendadak sumringah saat melewati kampung Kemlayan *kampungnya Gesang*, gw kira bakal mampir ke rumahnya pak Gesang, mungkin saat itu nama Gesang sering terucap dari mulut gw, but ternyata harapan ketemu Gesang itu tidak terjadi.

selamat jalan gesang

Upacara Pemakaman. (dokumentasi pribadi)

And then, kemaren (20 mei) jam 7 malem gw dapat kabar Pak Gesang meninggal, gw lemas sejenak, karena channel wartawan gw minim,gw langsung cari-cari informasi prosesi besok pada acara pemakaman di Internet, dan paginya gw datang melayat, sekedar melepas kepergian sang maestro, sekedar menemuinya dalam jarak terdekat meski beliau sudah tak bergerak, sekedar melepas kepergian sang Pahlawan.

Update :

Dan dan atas request Jeng Prezy , saya tambahkan lirik lagu yang saya maksud tadi berikut translate alakadarnya dalam bahasa Indonesia

Pamitan

Lilanono pamit mulih // Relakanlah Aku Pulang
Pesti kulo yen dudu jodone // Mungkin saya bukanlah jodohnya
Mugo enggal antuk sulih // semoga segera mendapat pengganti
Wongkan biso ngladeni slirane // orang yang bisa lebih mengertinya.

Pancen abot njeruning ati // Dalam hati memang berat
Ninggal ndiko wongkan ndak trisnani // meninggalkan orang yang ku cinta
Nanging bade kados pundi // tapi mau bagaimana lagi
Yen kawulo sak dermo nglampahi // Semua harus aku jalani

Mung semene // sampai disini
Atur puji karyo raharjo // doaku untukmu semoga bahagia
Sakpungkure ojo lali asring kirim warto // sesudahnya seringlah memberi kabar

Eman-eman mbenjan ndiko // sayang, jika suatu hari
Yento nganti digawe kuciwo // Kalau sampai kamu dikecewakan
Batin kulo mboten lilo // hatiku tidak rela
Yento nganti mung disio-sio. // kalau hanya disia-siakan.

“Luntur” // Pudar

Yen lunturo wenterane // andaipun perwarnanya pudar
Ora koyo yen luntur tresnane // tidak seperti pudarnya cinta
Tekan-tekane atine // sejauh apapun hatinya
Koyo-koyo mung sak sire dhewe // seperti hanya semaunya saja

Ora sembodo mbiyene // tidak ingatkah dulu?
Saben dino mung tansah metukke // tiap hari selalu menjemput..
Saben kepetuk tembunge // pada saat ingin menyatakan?
Angrerepo dadio duwe’e // berharap untuk dimiliki

Ora maido kolomongso mung sok gawe gelo // tidak heran, kadang kamu membuatku kecewa
Ewo smono nganti biso ngelunturke tresno // sebegitulah, sampai pudarlah rasa cinta
Ditambakno mrono-mrene tiwas-tiwas ndedhowo larane // mencari pengobat dimanapun hanya akan menambah rasa sakit
Nanging tombo sejatine ora liyo mung awake dhewe // dan obat sebenarnya adalah dirinya sendiri

Written by triunt

Nama lengkap saya Tri Untoro, passionate in E-Commerce @ IDpasar Network, pecinta wisata, travel writer teori, dan aktif sebagai admin travelbuck.net (Bahasa Indonesia), serta sedang dalam proses merintis berdagang secara daring di IDbuku.com, IDbatik.com, & IDhijab.com Keep in Touch : Facebook | Twitter | LinkedIn

26 Comments

presyl

coba dong triunt,, lirik lagu gesang yang kamu suka itu ditampilin juga. hehe.. jadi pengen tau juga.
soalnya selama ini taunya cuma bengawan solo doang..
semoga gesang amal ibadahnya diterima allah swt. amin

ohdediku

Kalo pamitan mah udah jadi lagu idola dari dulu. sampe2 kalo gak salah Broery marantika juga bawain lagu pamitan ke dalam bahasa indonesia..

TKB

Innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uuun (meski sudah kemarin ya mas) :lol:

antokoe

walau penciptanya sudah berpulang tapi, bengawan solo-nya tetap mengalir sampai jauh, dan kami akan selalu ingat, setiap lagu itu berkumandang

richo

mbah gesang karyamu akan selalu di kenang, dan kamu salah satu kebanggaan wong solo

Asop

Saya suka keroncong pas SMA (yang dianggap aneh oleh teman saya) setelah mendengarkan CD lagu2 Eyang Gesang. :)

betty

dulu waktu kecil suka bgt lagunya bengawan solo…palagi kalo mau ke surabya mesti nyanyi lagu itu kalo pas lewat sungai bengawan solo..hehehe :-))

zee

Memang musisi2 jaman dulu itu jarang ada yang bisa menandingi. Mereka hidup di jaman mereka sehingga cirinya pun beda dgn yg sekarang.

eBayu

Ada yg mau ngasi lirik lagu campur sari “Luntur” gak ya….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>