Nemuin Dia lagi meski hanya lewat Facebook

Seperti sapuan hujan ditengah kemarau yang menahun, dan setelah 6 tahun terpisah dan kehilangan kontak semalem aku melihatnya (baca cerita lebih lengkap disini) lagi meskipun hanya dengan facebook, Tuhan, meskipun sekarang kami sudah besar dan tak mungkin kisah-kisah itu terulang lagi, seolah beberapa roll film memori yang kemarin sudah aku lupain sekarang berputar lagi, memutar kisah cinta tentang polosnya anak usia SMP, hmm, ingin sekali ketawa, tersenyum saat teringat buku kumpulan puisiku tentangnya ketahuan kakak trus dibaca keras-keras di depan rumah, sampe ngambek nggak mau makan semeleman, saat kirim surat dengan amplop polos yang biasa dipake buat ngamplop resepsi, waduh terbuka lagi cerita-cerita dikala PMR, hmm, sekedar bercerita cinta pertama tuh emang bener berkesan banget, makanya aku nggak pernah setuju cintanya anak kecil tuh disebut cinta monyet, yang dah gedhe aja malah banyak yang masih kayak cinta monyet, meski aku nggak tahu buat apa tulisan ini, yang pasti aku cuman pengen tulis-tulis aja tentang cerita lama itu.

Ya 6 tahun telah berlalu,rasanya sangat lama, masih inget terakhir kali ketemu adalah saat secara kebetulan bertemu di sebuah bukit paling terkenal di Wonogiri, dan dengan cupunya diriku yang malu-malu untuk bertemu, dan Ya Tuhan, ternyata itu sudah lama banget, pengen rasanya kalo ketemu lagi, bakal tak ceritain semuanya sama dia, sampe yang konyol-konyol sekalipun tentang tingkahku di masa lalu, yang masih pending belum sampai, biar dia bisa recokin semuanya.

Written by Arsip

1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>