Sugeng Riyadi, Selamat Hari Lebaran

Biarpun tanpa baju baru dan ketupat akhirnya lebaran kali ini terlewati, astor/wafer stick, mete, kue sus, roti kecil warna warni (ga tau namanya) yang sebelumnya diumpetin takut dimaling anaknya yang klepto makanan ini kini terhidang penuh, siap dipreteli sama tamu-tamu dan tetangga yang sekedar inget rumah babe setahun sekali ini alias datang bertandang.

Semalam takbir, tahmid dan tahlil, cukup sering saya sebut, rugi rasanya lebaran ngelewatin yang yang namanya takbiran, udah keliling2 kota sekedar pengganti konvoi takbir yang mulai ikut2an dilarang pa polisi, udah menyembelih ayam yang sebelumnya sempet ngumpet di rumah tetangga (untung ga disembelih tetangga, dikira nemu ayam hehe), dan sukses hari ini makan ayam, nyam-nyam, tapi lupa nggedor beduk (takut jin yang di dalemnya bangun, yaelah).

Paginya sukses solat Ied di lapangan bantarangin, Alhamdulillah lapangannya penuh dan rame soalnya kan lebarannya kompakan (waduh ga penting ya), dah ber colek salaman dengan semua tetangga se-RT 02 dan RT 03 (detil amat sih), dan dengan bangganya saya gendong keponakan yang imuut banget bersuara monophonik “yayayayaya” yang sibuk digodain (lebih tepatnya godain) ibu2 tetangga sok asik (saya dah pantas jadi babe2 kali ya?? Jiaahh…!!!)

Masih inget beberapa buka bareng udah dilalui, dari buber soloaja di jembatan penyeberangan jajar, wcc/wfc (Wonogiri Facebook Community) di trotoar alun2 Wonogiri, Kerabat Kotak Solo di Mezzanine floor SGM, dan Skyscrapercity region Solo di D’Cost Solo Square, semuanya Alhamdulillah berkesan.

In the End, Triunt sekeluarga mau ucapin Sugeng Riyadi, Selamat Hari Lebaran Idul Fitri 1930 H, Mohon maaf lahir batin. Maafin tulisan2 triunt yang mungkin nggak sopan, asal jeplak, sok asik, sok yakin, sok bener hingga sotoy, semua itu dikarenakan inspirasi yang terkadang berantakan (emaaang), dah dulu ya ni cuman sekedar mampir ngeblog soalnya, sembari berdoa semoga dimaafin

Written by Arsip

7 Comments

Fendu

Met lebaran juga mas. bagi-bagi fitrah ya.

[Tiyoe] : wee sapa nih, dah pesen fitrah segala hehe.

Noordin M. Top Wis Mati! | Update Blog Terbaru

[...] Sugeng Riyadi, Selamat Hari Lebaran Biarpun tanpa baju baru dan ketupat akhirnya lebaran kali ini terlewati, astor/wafer stick, mete, kue sus, roti kecil warna warni (ga tau namanya) yang sebelumnya diumpetin takut dimaling anaknya yang klepto makanan ini kini terhidang penuh, siap dipreteli sama tamu-tamu dan tetangga yang sekedar inget rumah babe setahun sekali ini alias datang bertandang. Semalam takbir, tahmid [...] [...]

geblek

selamat idul fitri juga mas, mohon maaf lahir dan bathin

[Tiyoe] : Iya sama2, dosanya impas dari nol lagi, amiiin.

ctzahra

met lebaran….
minal aidin wal faizin,
mohon maaf lahir dan bathin….
maafin semua salah ku slama ini…..
maap ya…

[Tiyoe] Iya dimaafin, Lahir batin ya..
dosanya diimpasin aja deh, dosaku banyak
dosamu ga tahu, jadinya ngalir ke kamu sebagian hehe…

sofwan.kalipaksi

Syawal adalah akhir. Ia juga permulaan. Akhir dari rital suci Ramadan. Akhir dari keterburu-buruan spiritual yang begitu bersemangat agar tak tertinggal parsel ampunan dan tiket penukar kavling surga. Karena itu, Syawal menjadi awal dari sebuah kefanaan yang kembali pulang. Fana yang terusir sejenak oleh Ramadan.

Jika Goenawan Mohamad terang-terangan menyebut bahwa yang dirayakan Ramadan adalah kekosongan (Tatal 59), izinkan saya melengkapinya: Syawal diciptakan untuk mengisi kekosongan itu.

Awal Syawal adalah lebaran. Di Indonesia, yang justru indah dari lebaran ialah bahwa ia tak identik dengan kesucian. Lebaran adalah pesta, perayaan, kegembiraan, bahkan di sana-sini “kemewahan”.

Hari ini, pesta itu telah usai. Topeng-topeng dengan karakter penuh maaf telah teronggok di pojok kursi cadangan. Ia baru akan berguna lagi pada satu tahun mendatang. Wajah-wajah pun kembali sibuk dengan topeng-topeng yang lain: Topeng yang selama awal Syawal teronggok di kursi cadangan. Topeng serakah, topeng juru culas, topeng pendusta, topeng ahli keji, bla…bla..bla.

http://kalipaksi.com/2009/09/28/topeng-bulan-syawal/

[Tiyoe] : Iya mas, ni topengnya dah tak cantolin buat tahun depan hehe. :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>