Teller Bank in Traine


Pagi ini ada payment yang harus gue bayar, sebenernya kagak banyak sih, tapi karena kagak tega saldo rekening yang cuman kayak celengan ayam ini berkurang drastis mending gue tambah-tambah saldo dulu, setelah dirasa selesai meneliti semua kantong-kantong celana, baju, celana dalem, kaos dalem, kaos kaki hingga sepatu akhirnya terkumpul dana yang siap buat disetor ke bank (lo bayangin aja duitnya tebeeel banget sama pecahan seribu sama dua rebuan).

Si brisik gue tancap segera ke sebuah bank yang telah mendapatkan penghargaan karena telah terdaftar sebuah rekening bernama Tri Untoro, si brisik gue tinggal begitu aja di loteng parkiran sebuah bank di Kotaku Wonogiri, ngisi-ngisi form yang isiannya banyaak banget, buru-buru gue tulis, loh? formnya kok aneh, setelah setengah saya menulis ternyata bener, gue salah ambil form disitu tertulis jelas FORM PENARIKAN (bodo bodo bodo), its ok kagak masalah ambil lagi, dan form yang salah tadi dengan tanpa dosa gue buang aja ke bawah (Jiaaah), Catet lagi ngisi form selengkap-lengkapnya, dan dengan pede gue langsung masuk ke antrian yang emang lagi kagak padet, sok tenang dan sok pede, meski sebenernya kalo dipikir-pikir gue disini adalah makhluk paling miskin dari semua yang ada di dalam bank haha miskin sih boleh pede tetep nomor satu, yg penting kagak kepedean.

Setengah bengong lihat teller2 bank menghitung duit pake mesin yang ternyata lebih berisik dari si Brisik, “Mas-mas silakan mas” Omg, suara teller cantik, mataku melotot trus bintik mata membentuk love warnanya pink yang bersinar-sinar, menyapaku dari teller paling ujung, ku langkahkan kakiku ke hadapannya ” Pagi mbak ini mau deposit” senyum mbaknya kembali merekah, di bajunya tertempel jelas tulisan IN TRAINE BANK XXX tepat dibawah namanya yang tertulis besar-besar, “Maaf mas, ini kok cuman selembar? rangkapnya tidak ada ya?” hah masa sih salah lagi, mana tadi dah antri panjang-panjang, “Masnya silahkan isi form lagi aja ya” sebuah penuturan yang sama sekali kagak gue harapin.

Gue nulis form lagi, kali ini gue pastiin ada rangkapnya, wut wut wut (suara apa tuh) gue nulis cepet banget, sampai berantakan dan langsung antri lagi, Sampai di depan mbaknya yg tadi lagi akhirnya, “Udah mas?” sapanya ramah, masih dengan senyum yang tulus (sotoy, kok tahu senyumnya tulus), “Masnya silahkan tanda tangan disini” kemudian mbaknya langsung cetak-cetik dibawah meja teller, tau tuh keyboard beneran apa mesin ketik, gue liatin formnya (smiley writed ada keringat segede ubi di dahi gue), tanda tangan? bukane gue udah tanda tangan ya, gue bolak balik tetep aja kagak nemu lokasi buat tanda tangan, “Maaf mbak dimana ya saya harus tanda tangan?” tanyaku pelan takut diketawain, sini masnya tanda tangan disini dan disini soalnya tulisan masnya terlalu banyak coretan, busyeet dah banyak banget ternyata gue harus tanda tangan gak tahunya gue harus tanda tangan di deket kotak-kotak nomer rekening, deket tulisan terbilang, sama pojokan atas, totalnya ada empat tanda tangan gue di form itu termasuk tanda tangan resminya, terlalu banyak coretan emang gue nggambar haha (iya sih banyak juga coretannya, jadi malu ngaku kalo gue kagak biasa nulis rapi), “Ini mbak sudah” ucapku pelan berharap tidak ada lagi interupsi, “Ok, makasih mas, deposit Rp xxxxx, rinciannya seperti ini, saldo Masnya segini Rp xxxxx (Jaah mbak jangan sebutin mbak gue mohon malu sama yang dibelakang), terima kasih banyak mas selaat siang” Huffff, lega akhirnya kelar juga meski agak belibet juga.

Ngomongin pegawai dalam masa training gue jadi inget temen yang sekarang lagi training juga di BPS Pusat, ah dia udah pada kerja kantoran juga sama mbaknya ini, kalo mbaknya yang di Bank ini gue yang bakal makin profesional, biasanya pegawai swasta (termasuk BUMN yang berdedikasi kayak bank ini sih) makin lama tetep makin menjaga profesionalnya, gue sih kagak pengen pukul rata tapi yang gue tahu pegawai negeri banyakan kerja asal-asalan lama-kelamaan, profesional cuman diawal-awal doang, minimal yang diharapin costumer itu adalah ramah (gue sih kagak pernah mau tahu gimana kerja mereka, yang gue harus tahu hasil akhir dan menyampaiannya), sebenernya ada kisah waktu gue ngurus KTP temen yang ilang ke kantor kecamatan, tapi gue tulis tar aja kalo ada waktu lagi ya. Intinya tulisan ini adalah Two thumb buat mbak tellernya, dia profesional karena udah memerintah gue seperti training yang didapatkannya (yang suruh tanda tangan itu loh), tak perlu takut menyuruh jika jelas-jelas customernya yang salah (ya kayak gue).

tri untoro

Written by triunt

Nama lengkap saya Tri Untoro, passionate in E-Commerce @ IDpasar Network, pecinta wisata, travel writer teori, dan aktif sebagai admin travelbuck.net (Bahasa Indonesia), serta sedang dalam proses merintis berdagang secara daring di IDbuku.com, IDbatik.com, & IDhijab.com Keep in Touch : Facebook | Twitter | LinkedIn

8 Comments

Zulhaq

eh, tu selingkuhan gw!!!
kok lw godain sih?
kalo lw mau, ntar dateng aja ke tempat gw, gw kasih deh ha ha ha ha

TU : Wah mas Zulhaq kereen, punya selingkuhan berapa biji mas?
hayo ngaku mase brondong nyah tante2 kan…? ayo ngaku ayo ngaku.
btw thx berat Sinting udah mampir di blog baru ini, :D

Yosbeda

ngetes lg….
cz kadang bisa kadang ngga…
feed’nya tak tes di
sini bisa..
tp klo buat komen comenluv’e kadang g nongol,,
JIGRRREEEGGG….


TU : Ckakaka…Jigreeeg…. :lol::lol::lol::lol::lol:

.-= Kerabat Yosbeda juga nulis blog ..Selamat Datang! di blognya :) =-.

defanet

he he he lucu juga….

TU : Iya, semoga menghibur masnya yg lagi stres ngejar Teller *sotoy hihi*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>