Termehek-mehek, scneario atau beneran?

termehek mehek

Pada Episode itu bercerita seorang cewe yg udah 3 bulan ditinggal cowonya yg bernama Ruly.
Usut punya usut selidik punya selidik layaknya detektif Hunter tahun 80an, ternyata oh ternyata…

sumber klik
Pernah nonton program reality Show Termehek – mehek di Trans Tv?
Acara ini tayang setiap Sabtu dan Minggu jam 18.30.

Sedikit Gambaran singkatnya, Acara ini mengupas tentang kasus kehilangan seseorang, entah itu pacar, temen bahkan kakek yg udah lama lost contact.

Dan Akhirnya tanpa sengaja, Edisi minggu kemarin menguak kebohongan reality show tsb.
Awalnya saya sudah mengira program ini pasti bagai pinang dibelah gergaji dengan reality show yg lain. Mengumbar cerita bohong demi sebuah rating.

Pada Episode itu bercerita seorang cewe yg udah 3 bulan ditinggal cowonya yg bernama Ruly.
Usut punya usut selidik punya selidik layaknya detektif Hunter tahun 80an, ternyata oh ternyata si Ruly terlihat jalan dengan seorang Wanita setengah baya yg pada episode itu dianalogikan sebagai seorang Tante Girang.

Pada satu segmen tiba2 Istri saya yg sedang asyik nonton nyeletuk dan membuyarkan canda saya dengan Fayyaz, ” Loh yang..itu kayak temen kamu tuh”
Begitu Mata ini tertuju pada Televisi 21 Inc itu, spontan heran dan sedikit terkejut sambil sedikit pingsan (bagian yg ini rekayasa..).

“Ngapain ya temen-temen gw itu?” dalem hati
“Apa emang kenal dengan tokoh Ruly di adegan tersebut atau..” masih dalem hati.

Seribu tanya dalam hati akhirnya memaksa tangan ini meraih Hp diatas meja rias istri saya dan langsung menghubungi teman saya tsb.

“Hehehehehehe. ..bohongan kok den, udah di set dari mulai cerita sampe pemain – pemainnya, lu mau ikutan juga bisa, entar gw daftarin, kebetulan gw kenal sama team reality shownya nanti biar mereka seting ceritanya kayak apa”

Begitulah kira2 klarifikasi yg diberikan teman saya.

Gubraks…Lagi lagi demi rating apapun dilakukan..

“Tuuuuh..acara favorit kamu rekayasa tuh,besok jgn ditonton lagi” begitulah omel saya ke istri yg masih asik duduk didepan televisi sore itu.

Makin harus selektif nih milih program tv.

Written by Arsip

1 Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>